Archive | Opinions RSS feed for this section

Critics on Reverse Burden of Proof: Nothing Else But Desperation

19 Mar

Reverse burden of proof or reverse onus is a famous new term in Indonesia and usually used in the context of corruption eradication.  A reverse onus (Omkering van het Bewijslat) said as a new pattern of proof because it means that the burden of proof is on the defendant. It is defendant whose the duty to prove that he/she is not committing a criminal act[1]. Typically, this provision concerns a shift in burden onto a defendant in either a criminal offence or tort claim. However, this essay will only focusing its critics on reverse onus implementation on criminal proceedings. This essay is made because of my concern in exagerrated media news about the effectivity of reverse onus in foreign country. Here are the reasons why reverse onus is improper to be applied in Indonesia:

 

Reverse Onus is Highly Susceptible for Human Rights Violation

To proof an accusation is the duty of the prosecutor, not the defendant[2]. Generally, the defendant in the proceedings will bear no legal burden at all in relation to the essential ingredients of the offence. The reasoning behind this is that all persons are entitled to a fair trial where the presumption of innocence is a fundamental right. It would be unfair to expect a person accused of a crime to disprove the accusation, with the result that if he fails to do so he faces conviction and punishment. Every human has the the right of fair trial, especially the defendants. Indonesian law said in the Criminal Procedural Law Act “Suspect or defendant is not burdened with the liability of proof burden[3]” It shows that Indonesian law applied the presumption of innocence principle[4], especially in the rules of evidence. Indonesian laws also adopt another several principles regarding defendant’s rights of fair trial, such as the non self incrimination principle and beyond the reasonable doubt principle. Moreover, there is a right of the the defendant to remain silent. We also cannot deny that the burden on the prosecution in a criminal case requires a standard of proof that is ‘beyond reasonable doubt’[5].

The supporters of reverse onus claimed that to overcome the extraordinary crimes like corruption, money laundrying, narcotics, or organized crime need the extraordinary measures too.  But in my opinion, even in the “holy mission” of corruption eradication or other extraordinary crime, due process of law is important to make sure that defendant’s rights is guaranteed. There are too much risks to implement a system which is highly susceptible for human rights violation in a country where the law enforcers don’t fully understand and respect the human rights.

 

There is No Proof of Effectiveness of Reverse Onus From Foreign Countries

Until this day, there is only few countries had applied the reverse onus system in criminal proceedings. In America and UK, reverse onus had been seen as a violation of defendant’s right of privilege against self discrimination as well as the constitutions itself. However, in very small number of cases reverse onus was applied, but only in tort claims in order to regain national assets, not in criminal proceedings. Reverse onus in criminal proceedings had only been used in few cases, such as Attorney General Of Hong Kong v Lee Kwang Kut and Attorney General of Hong Kong v Hui Kin Hong. In the later day, the judgment of the Privy Council delivered by Lord Woolf in Attorney-General of Hong Kong v. Lee Kwong-kut [1993] A.C. 951 strongly suggests that reverse onus cannot be applied[6].

Critics also came from South Africa, in S v Zuma and Others (supra), the Constitutional Court had to decide on whether the presumption contained in section 217(1)(b)(ii) of the Criminal Procedure Act 51 of 1977, requiring an accused to prove that a confession was not freely and voluntarily made, violated the right to a fair trial as provided for in terms of sections 25(2), 25(3)(c) and 25(3)(d) of the Constitution of the Republic of South Africa Act 200 of 1993. In the end, The court held that the common law rules in respect to the burden of proving that a confession was made freely and voluntarily were an integral and essential part of the right to remain silent after arrest, the right not to be compelled to make a confession and the right not to be a compellable witness against oneself. A reversal of the onus of proof in these circumstances undermined all these rights and thus violated the right to a fair trial of an accused[7]. Another critic came from Viscount Sankey, judge from England. Viscount Sankey’s ‘golden thread’ speech in Woolmington v DPP [1935] AC 462 is one of the most celebrated passages in English criminal law: ‘No matter what the charge or where the trial, the principle that the prosecution must prove the guilt of the prisoner is part of the common law of England and no attempt to whittle it down can be entertained.[8]

The Constitutional Court of South Africa also found that the State had not been able to show that the use of the ordinary common law rules relating to the burden of proof would make it impossible, unduly burdensome or impair the administration of justice, for the State to discharge the onus of proof as normally required in terms of the common law by proving that a confession was freely and voluntarily made[9]. The statements above prove that the countries has ever applied a reverse onus can not even prove the effectiveness of this method. So, in my opinion, implementing reverse onus is an irresponsible action, especially when reverse onus is highly susceptible for defendant’s rights violation.

 

Form of Despair

In Indonesia, reverse onus said to be a solution for corruption eradication. I must admit corruption has been a ultimate constraint for Indonesia to achieve its goals as a big nation. Corruption level in Indonesia is relatively high. According to Transparency International, Corruption Perception Index score for Indonesia in 2010 is 2,8. This score is worse than neighbour countries such as Singapore (9,3), Brunei (5.5), Malaysia (4.4), and Thailand (3.5). Corruption which has become a widespread infection for this country and made the people frustate about it. So they’re trying nearly everything to eliminate this infection. I’m a corruption hater and I have a dream that someday Indonesia will be corruption free, but I don’t think reverse onus is the definite answer for corruption problem. Reverse onus was made because of prosecutor’s knowledge limitation in economics and etc in proofing corruption cases. In my opinion, it will be better to increase prosecutor skills and knowledges rather than implementing reverse onus. The reasons is clear and has been written above. Reverse onus is highly susceptible for defendant’s rights violation and there is no evidence of reverse onus effectiveness in reducing corruptions. So, I think that desperate move (reverse onus) shall not be implemented in Indonesia.

 


[1] Rufianus Hotmaulana, Perlindungan Terhadap Hak-Hak Tersangka/Terdakwa atas Penerapan Beban Pembuktian Terbalik, Paper on Reverse Onus Forum Group Discussion held by Indonesian Police Headquaters, March 10th 2011, Borobudur Hotel, Jakarta.

[2] According to Indonesian Criminal Procedural Law Act No. 8 of 1981, art 137.

[3]Indonesia, Criminal Procedural Law Act, Act No. 8 of 1981, art 66.

[4] This principle is also represented in 1999 Human Rights Act art 18 and International Covenant of Civil and Political Rights art 14 par (2).

[5] The legal burden of proof in any proceedings relates to particular facts in issue.

[6] Judgments – Regina v. Director of Public Prosecutions Ex Parte Kebeline and Others (On Appeal From a Divisional Court of The Queens Bench Division), http://www.publications.parliament.uk/pa/ld199899/ldjudgmt/jd991028/kabel-2.htm  accessed on 3/18/2011 12:41

[7] GK Goldswain, The Application And Constitutionality Of The So Called “Reverse” Onus Of Proof Provisions And Presumptions In The Income Tax Act: The Revenue’s Unfair Advantage, Meditari Accountancy Research Vol. 17 No. 2, 2009 : 63-64.

[8] Spencer, Burden and Standard of Proof; Presumptions, page 9. http://www.oup.com/uk/orc/bin/qanda/sample_chapters/spencer_ch02.pdf

[9] Ibid, GK Goldswain, page 64

Analisis Hukum Pemecatan Persema dan Persibo dari PSSI: Pelanggaran Statuta PSSI oleh Pembuatnya

22 Jan

22 Januari 2011, nampaknya bukan hari yang menyenangkan bagi Persema. Meskipun berhasil menekuk PSM Makassar 2-1 di Stadion Gajayana, Malang dalam gelaran Liga Primer Indonesia, namun berita buruk kembali menimpanya. Kabar buruk itu datang dari Tabanan, Bali, dimana Kongres Tahunan PSSI digelar. Mereka dipecat dari keanggotaan dalam Persatuan Sepakbola Seluruh Indonesia. Tak hanya Persema Malang, Persibo Bojonegoro pun mendapat sanksi yang sama dari PSSI. PSM Makassar pun kini terancam mendapat sanksi yang sama setelah mengikuti pertandingan dalam Liga Primer Indonesia (LPI). Sebagai Badan Hukum, (melalui ketetapan Menteri Kehakiman R.I tanggal 2 Februari 1953, No.J.A.5/11/6, Tambahan Berita Negara R.I, tanggal 3 Maret 1953, no 18) tentu saja tindakan yang dilakukan oleh PSSI merupakan tindakan subjek hukum yang tidak terlepas dari kaidah-kaidah hukum olahraga, terutama Statuta FIFA dan Statutanya sendiri (baca:PSSI).

 

PSSI melanggar Statuta-nya sendiri

Perlu diketahui bahwa Persema dan Persibo serta klub-klub lain yang mengikuti LPI tidak pernah mengajukan pengunduran diri dari PSSI. Klub-klub tersebut hanya mengundurkan diri dari PT Liga Indonesia yang merupakan penyelenggara Liga Super Indonesia. Persema dan Persibo diberikan sanksi pemecatan tak lain adalah karena mengikuti kompetisi Liga Primer Indonesia yang TIDAK diselenggarakan oleh PSSI. Dalam pasal 6 ayat (3) butir c. Pedoman Dasar PSSI memang dinyatakan bahwa setiap Anggota PSSI memiliki kewajiban untuk mengikuti turnamen dan pertandingan lainnya (yang dalam redaksionalnya tidak jelas harus diselenggarakan oleh siapa) dan pelanggaran terhadap ketentuan dalam Pedoman Dasar PSSI dapat dikenai sanksi oleh pengurus yang salah satunya dapat berupa pemecatan (pasal 7 Pedoman Dasar PSSI). Meski berwenang untuk memecat anggota yang ada, bukan berarti pengurus dapat menggunakan kewenangannya sesuka hati. Prosedur untuk pemecatan anggota PSSI diatur mendalam pada Peraturan Organisasi Tentang Keanggotaan Persatuan Sepakbola Seluruh Indonesia.

Pasal 6 ayat (6) Peraturan Organisasi Tentang Keanggotaan Persatuan Sepakbola Seluruh Indonesia menyebutkan bahwa

Khusus untuk sanksi berupa pemecatan hanya dapat diputuskan oleh Pengurus Pusat Sepakbola Seluruh Indonesia Indonesia (PSSI), setelah anggota yang bersangkutan diberi kesempatan untuk membela diri dihadapan forum Musyawarah Nasional (MUNAS).”

Dalam kenyataannya, Persema dan Persibo bahkan tidak diundang dalam Kongres Tahunan PSSI di Bali. Yang lebih lucu, adalah pernyataan Ketua Umum Nurdin Halid bahwa keputusan tersebut sesungguhnya sudah diambil sejak 13 Januari lalu. Kedua tim (Persema dan Persibo) diberi kesempatan memberikan klarifikasi  atau pembelaan tertulis sebelum keputusan ditetapkan pada kongres (antara 13 Januari sampai 22 Januari). Berarti, keputusan dijatuhkan sebelum Munas dan tanpa mendengar pembelaan dari kedua tim. Padahal jelas, bahwa dalam redaksional Peraturan Keanggotaan PSSI diatas dinyatakan bahwa keputusan diberikan SETELAH anggota membela diri di hadapan MUNAS.

Mungkin celah hukum yang ingin dimanfaatkan PSSI adalah Pasal 9 Peraturan Keanggotaan PSSI yang menyatakan bahwa sanksi pemecatan dapat diberikan oleh pengurus tanpa terlebih dahulu memberikan teguran lisan maupun tertulis dan/atau menunggu terlebih dahulu agenda Musyawarah Nasional (ayat (1)). Kondisi demikian hanya dapat dilakukan apabila anggota yang dimaksud melakukan pelanggaran yang melewati batas toleransi dan harus segera ditetapkan demi kemaslahatan PSSI (ayat (2)). Namun demikian, pemberian kesempatan membela diri terhadap anggota harus dilakukan (ayat  (3)). Keputusan tersebut harus dipertanggungjawabkan dalam Munas (ayat (4)). Sekilas pemecatan yang dilakukan PSSI sudah memenuhi ketentuan pasal 9 diatas, namun jika diperhatikan, maka terdapat pelanggaran disana-sini. Pertama, pengambilan keputusan tetap harus memberi kesempatan pada Persema dan Persibo untuk membela diri. Sementara itu, Keputusan diambil pada tanggal 13 Januari dan kedua tim baru dimintakan pembelaan sesudahnya. Kedua, alasan yang dapat dibenarkan untuk pemecatan dengan pasal 9 adalah keadaan luar biasa (extraordinary condition) dan segera (urgent). Bisa dikatakan bahwa kondisi luar biasa dalam pasal 9 tersebut sangat absurd dan aneh, namun dari kondisi urgent dapat dikatakan bahwa keputusan tanggal 13 adalah sewenang-wenang. Mengapa? Karena dalam waktu seminggu akan diadakan Kongres. Untuk apa membuat ketetapan yang “harus segera”, jika sebentar lagi proses yang lebih layak yang dapat menjamin hak-hak anggota akan diselenggarakan.

Entah disengaja atau tidak, namun jelas bahwa tindakan pengurus PSSI terhadap Persema dan Persibo adalah sewenang-wenang (detournement de pouvoir) dan tak lain merupakan upaya memanfaatkan celah hukum dalam peraturan miliknya sendiri (yang absurd dan berantakan) dengan cara yang absurd pula.

 

Upaya Balas Dendam

Meski baru merupakan spekulasi liar, namun pernyataan bahwa tindakan PSSI adalah upaya revans terhadap tindakan Persema dan Persibo bergabung dalam LPI bukannya tanpa dasar. FIFA telah memberikan peringatan bagi PSSI (yang isinya tidak pernah dipublikasikan secara otentik oleh PSSI) karena adanya dualisme liga profesional di Indonesia. PSSI  sebagai badan olahraga resmi yang ditunjuk Badan Olahraga Profesional Indonesia dalam hal persepakbolaan mengatasi hal tersebut dengan tindakan ‘bodoh’ memecat Persema dan Persibo melalui mekanisme ‘bodoh’ yang semakin menunjukkan kebodohan mereka mengurus persepakbolaan. Sarkas memang, namun memang begitulah keadaannya. Saya amat geram ketika melihat peraturan-peraturan PSSI yang berantakan, memiliki redaksional buruk, bahkan typo error menyebar layaknya jamur. Hal ini menunjukkan bahwa pengurus tidak peduli dengan perangkat organisasinya sendiri. Padahal industri sepakbola dunia terkenal akan terintegrasinya hukum publik sepakbola yang sangat rumit (statuta FIFA) dan hukum privat (yang sangat kapitalis) secara sangat baik.

 

Untuk Sepakbola Indonesia

Tulisan ini dibuat bukan untuk meributkan kata-kata yang terdapat pada peraturan PSSI. Selalu lebih besar dari itu. Bukan pula untuk menunjukkan sisi positivisme seorang “anak hukum” (saya tidak pernah dan tidak akan menjadi seorang positivis). Tulisan ini tak lain dibuat sebagai upaya untuk memberikan sumbangsih kecil untuk persepakbolaan Indonesia. Sebagai mahasiswa hukum pecinta sepakbola Indonesia, maka banyak yang bisa saya lakukan. Namun pilihan saya jatuh pada langkah malas dengan analisis melalui tulisan ini. Cheers! Untuk sepakbola Indonesia!

 

Bahan Bacaan:

Yesayas Oktovianus, “Bojonegoro, Persema, PSM, dan BOPI. ” Kompas, 22 Januari 2011.

PSSI, Pedoman Dasar Persatuan Sepakbola Seluruh Indonesia, 2004

PSSI, Peraturan Organisasi Tentang Keanggotaan Persatuan Sepakbola Seluruh Indonesia, 2004

FIFA,Fédération Internationale de Football Association Statutes, 2009

“Nurdin: Persema & Persibo Dipecat, PSM Turun Level” http://www.bisnis.com/index.php/umum/sosial/7987-nurdin-persema-a-persibo-dipecat-psm-turun-level 22 Januari 2011.

Menggugat Penggunaan Lambang Garuda pada Kostum Timnas, Langkah Tak Bijak!

15 Dec


David ML Tobing, seorang pengacara spesialis perlindungan konsumen, tanggal 14 Desember 2010,mengajukan gugatan atas penggunaan lambang Garuda pada Pengadilan Negeri Jakarta Pusat. “Pemasangan lambang negara yang dilakukan PT Nike Indonesia telah melanggar Undang-Undang,” ujarnya. PT Nike merupakan tergugat kelima. Selain Nike, David menggugat Presiden Republik Indonesia (tergugat I), Menteri Pendidikan Nasional (tergugat II), Menteri Pemuda dan Olahraga (tergugat III) dan Persatuan Sepakbola Seluruh Indonesia (tergugat IV). Pada intinya, tuntutan dari ML Tobing adalah untuk pengehentian penggunaan kostum Timnas Sepakbola Indonesia yang menggunakan emblem dan watermark Garuda Pancasila, penarikan kostum tersebut oleh Nike, dan peningkatan pengawasan penggunaan lambang negara oleh pemerintah.

Penggunaan Lambang Negara dalam UU no 24 tahun 2009
Dalam Undang-Undang Nomor 24 Tahun 2009 Tentang Bendera, Bahasa, Dan Lambang Negara, Serta Lagu Kebangsaan, khususnya Bab IV mengenai Lambang Negara, diatur mengenai penggunaan lambang negara yang seharusnya. Lambang negara yang dimaksud dalam undang-undang ini, adalah Garuda Pancasila yang kita kenal selama ini. Garuda yang menengol ke kanan, mengenakan perisai lambang pancasila dan menggenggam semboyan bhinneka tunggak ika. Dalam pasal 51 dan 52 UU 24 tahun 2009 dinyatakan bahwa lambang negara wajib digunakan dalam gedung kantor, lembaran negara, dokumen resmi pemerintah, uang, dan meterai, serta dapat digunakan sebagai cap, kertas bermeterai, lencana gelar pahlawan, lencana pejabat negara atau WNI yang sedang mengemban tugas negara diluar negeri, dalam penyelenggaraan peristiwa resmi, buku kumpulan undang-undang, atau di rumah warga negara Indonesia.
Dalam pasal 57 huruf f UU no 24 tahun 2009 juga terdapat larangan, yang berbunyi, “Setiap orang dilarang: menggunakan Lambang Negara untuk keperluan selain yang diatur dalam Undang-Undang ini.” Bahkan dalam pasal 69 UU tersebut, diatur mengenai sanksi pidana bagi siapa saja yang dengan sengaja menggunakan lambang negara untuk keperluan diluar yang diatur dalam undang-undang tersebut. Tak tanggung-tanggung, satu tahun penjara dan denda maksimal 100 juta rupiah menanti apabila melanggar ketentuan diatas.

Garuda Pancasila, Milik Kita Bersama
Lambang Garuda di kostum timnas, bukan hal yang baru. Sejak lama kostum timnas sepakbola kita telah menggunakan garuda di dada sebagai lambang. Bahkan jika kita ingat, kostum timnas pernah menggunakan lambang Garuda menutupi seluruh dada (agak norak hasilnya). Begitu pula dengan penggunaan lain, sebenarnya banyak sekali penggunaan lambang Garuda yang tidak sesuai dengan ketentuan UU 24 tahun 2009 sejak lama. Buku tulis SD, poster pendidikan pancasila, pin, stiker, belum lagi puluhan ribu orang yang menggunakan lambang Garuda sebagai profile picture facebook, avatar twitter, kaskus, DP BBM, atau ikon pengenal jejaring sosial lain. Apakah itu salah? Apakah itu merupakan penghinaan terhadap lambang negara? Apakah hal-hal diatas merupakan tindak pidana? Saya menjawab dengan lantang, TIDAK! Asas hukum pidana yang utama adalah tiada pidana tanpa kesalahan (geen straf schonder schuld), dimana seseorang tidak dapat dipidana tanpa adanya kesalahan yang diinsyafinya. Secara legal formal, memang penggunaan Garuda di luar ketentuan UU adalah delik, namunhal itu berarti bahwa delik ini merupakan produk hukum yang tiran, yang mengabaikan kenyataan-kenyataan dalam masyarakat, dan tak lain hanya merupakan kriminalisasi murahan.

Undang-Undang Tak Mampu Merefleksikan Kenyataan

Jika membaca undang-undang no 24 tahun 2009 diatas, maka seluruh pemain timnas telah melakukan tindak pidana. Begitu pula saya, karena memasang lambang garuda di blog ini. Mengapa tindakan yang menurut akal sehat bukan merupakan pidana, ditulis berbeda dalam undang-undang. Alasan ahli hukum selalu , “ logika hukum berbeda dengan logika masyarakat awam”. Bukankah hukum harus dimengerti semua? Ingat kutipan Prof. Satjipto Raharjo yang terkenal, “hukum untuk manusia, bukan manusia untuk hukum!” Jadi jangan sampai hak-hak warga negara terlanggar hanya karena tulisan bodoh dari para pembuat undang-undang.
Ya, menurut saya pembuat undang-undang nomor 24 tahun 2009 bodoh. Mereka tidak mampu membuat undang-undang yang mampu merefleksikan keadaan dalam masyarakat. Memang fungsi hukum antara lain sebagai tools for social engineering, namun juga bukannya berarti menafikan kenyataan di masyarakat. Keberlakuan undang-undang tersebut secara sosiologis pastilah akan dipertanyakan. Nasi sudah menjadi bubur, Undang-undang no 24 tahun 2009 sudah diundangkan dan sudah berlaku efektif.

Judicial Review Adalah Langkah Tepat, Bukan Citizen Law Suit

Jika undang-undang tidak sesuai dengan hukum yang hidup dalam masyarakat dan menimbulkan potensi pelanggaran hak konstitusional, maka upaya hukum yang dapat ditempuh tak lain adalah Judicial Review Undang-undang No. 24 Tahun 2009 Tentang Bendera, Bahasa, Dan Lambang Negara, Serta Lagu Kebangsaan kepada Mahkamah Konstitusi. Polemik mengenai penggunaan lambang negara, dapat dihentikan dan bersifat permanen dengan upaya hukum ini. Terutama potensi pelanggaran Hak warga negara oleh pasal 69 UU no 24 tahun 2009.
Langkah Citizen Law Suit kepada PN Jakpus atas penggunaan tidak tepat lambang negara oleh PSSI, yang diajukan oleh David ML Tobing, menurut saya kurang tepat sasaran. Jika tujuannya adalah kesadaran hukum, bukan berarti bahwa semua yang ditulis dalam undang-undang adalah emas. Ingat, selain hukum yang hidup tertulis, ada juga hukum yang hidup dalam masyarakat. Citizen law suit memang merupakan langkah yang dimungkinkan dalam sistem peradilan di Indonesia. Citizen Lawsuit merupakan pengejawantahan dari kekuasaan rakyat sebagai elemen esensial dari sistem demokrasi. Namun demikian, jika tujuannya adalah pendidikan hukum bagi masyarakat banyak, maka langkah Judicial Review dapat menjadi alternatif yang lebih tepat. Masyarakat diajarkan bagaimana membela hak-haknya yang telah atau terancam terlanggar oleh undang-undang buatan legislatif. Citizen Lawsuit terhadap UU 24 tahun 2009 yang dilakukan David ML Tobing diatas (memohon efektifitas UU) justru merupakan preseden buruk, karena menunjukkan bahwa undang-undang yang aneh dan tiran pun harus dipatuhi apapun keadaannya.

Jangan Tanyakan Kami Nasionalisme: Renungan dari Pulau Terluar, Sebatik

17 Oct

Mungkin anda sudah bosan dengan ulasan tentang Indonesia-Malaysia bukan? Begitu pula saya. Berusahalah untuk tidak bosan, karena pasang surut hubungan diplomatik Indonesia dan Malaysia pernah terjadi berkali-kali di masa lampau, sedang terjadi sekarang, dan percayalah, akan kembali terulang di masa depan. Setiap kali masalah hubungan Indonesia dengan negeri Jiran ini diperbincangkan di media, tentu sedikit (atau banyak) rasa nasionalisme anda bergejolak. Harga diri bangsa seakan tak boleh diinjak, kedaulatan negara adalah harga mati adalah kata-kata yang sering terdengar di media. Mulai dari politikus, birokrat, mahasiswa, anak-anak, semua kalangan nyaris berpandangan sama. Tapi tahukah anda makna nasionalisme sejati? Setiap orang tentu memiliki definisi yang berbeda tentang nasionalisme, begitu pula cara mewujudkannya. Apapun definisi nasionalisme anda, mari kita uji dengan kisah satu ini.

 

Kisah Pulau Dua Negara

Pulau Sebatik adalah salah satu pulau terluar Indonesia yang berada di sebelah timur laut Kalimantan. Pulau ini secara administratif dibagi menjadi dua bagian. Merupakan bagian dari Kabupaten Nunukan, Provinsi Kalimantan Timur, Indonesia, sekaligus di sisi lain menjadi bagian dari Negara bagian Sabah, Malaysia. Pulau seluas 247,47 km persegi itu berbatasan langsung dengan wilayah Malaysia. Yakni Kota Tawau, yang berada di negara bagian Sabah, Malaysia. Perjalanan laut dari Tawau ke Pulau Sebatik dan sebaliknya, dapat ditempuh dalam waktu 15 menit menggunakan speed boat. Kedua wilayah itu dibatasi oleh Laut Sebatik.

Sejak 2004, wilayah Indonesia yang berada di Pulau tersebut dibagi menjadi dua wilayah administratif, (Kecamatan Sebatik Barat dan Sebatik Induk) berkembang menjadi kawasan yang menjanjikan. Hasil kelapa sawit, kakao, serta perikanan kini menjadi pendapatan utama warga. Meski demikian, secara umum, kondisinya masih cukup jauh dari kata maju. Jalan yang sudah diaspal masih tergolong jarang, dan yang sudah di aspal pun keadaannya tidak terlalu baik. Kondisi jalan mungkin hal kecil dari berbagai lika-liku kehidupan di Pulau Sebatik. Tulisan ini akan mencoba mengungkapkan sedikit suka duka dari mereka yang hidup di “dua dunia”

 

Ruang Tamu Indonesia, Dapur Malaysia

Kisah mengenai rumah yang berada di garis tapal batas antara Indonesia dan Malaysia mungkin cerita yang sudah anda dengar. Rumah tersebut berada di Desa Aji Kuning, yang berkembang mulai 2003. Di desa itulah terdapat satu rumah yang tergolong langka karena dibangun di atas lahan antara Indonesia-Malaysia. Rumah itu milik Ambo Ala dan dikontrakkan kepada Mappa Ngara. Di rumah itu Mappa tinggal bersama Hasidah (istri) dan ketiga anaknya.

“Kami tinggal di rumah ini sejak tujuh tahun lalu,” kata Mappa. Setiap bulan dia membayar Rp 140 ribu atau setara dengan 50 ringgit. “Ketika pertama menetap, rumah itu memang terasa sempit,” lanjutnya. Hanya terdiri atas satu kamar. Lalu, ada tempat masak yang digabung dengan ruang tamu. Tempat mandi harus di luar rumah dan hanya ditutup seng. Karena itulah, Mappa membangun dapur dan kamar mandi di wilayah Malaysia. “Tak ada perasaan apa pun tinggal di Indonesia dan Malaysia. Rumah ini harus saya kembangkan karena kebutuhan hidup. Kalau tidak, sulit bagi keluarga saya untuk bergerak,” kata Mappa.

 

Tawau, Lebih Dekat di Hati

Tawau, adalah kota di Negara Bagian Sabah, yang dapat dijangkau 15 menit menggunakan speed boat dari Pulau Sebatik. Penduduk Sebatik, meskipun yang berwarganegara Indonesia, tentu amat mengenal kota ini. Pencaharian mayoritas penduduk Sebatik yang merupakan petani dan nelayan, tentu membutuhkan kota terdekat sebagai daerah pemasaran produk-produk mereka. Mungkin anda berpikir bahwa akan rumit sekali untuk mengurus paspor untuk bolak-balik Sebatik-Tawau setiap hari. Di sinilah terobosan hukum terjadi. Bagi para komuter Sebatik-Tawau dikenal “kartu ajaib” yang bernama Pas Lintas Batas (PLB). Dengan kartu ini mereka dapat menginap hingga enam malam di Tawau dengan buku merah yang besarnya sama dengan paspor itu. Buku itu pun bergambar lambang Indonesia burung garuda.

 

Ironi Perbatasan

Setelah melihat penjelasan, kami akan menunjukkan ironi sebenarnya pada Anda. Karena pusat ekonomi penduduk Sebatik berada di Tawau, Malaysia, maka mata uang yang digunakan tentu saja mata uang Malaysia, ringgit. Hal demikian berlaku pula di Sebatik. Jadi jangan heran jika anda sulit menemukan uang rupiah di sana. Jangan salahkan mereka, pusat perekonomian terdekat yang menggunakan rupiah berjarak 2 jam dengan kapal TNI-AL paling cepat (Tedong Naga 819).

Sebagian besar anak-anak Sebatik, disekolahkan di Tawau, mengingat secara kualitas dan kuantitas, sekolah di Sebatik amat tidak memadai. Karena itulah, sebagian besar anak-anak sebatik berbicara dalam logat melayu (seperti Upin-Ipin). Jangan tanyakan soal kurikulum, sekolah Malaysia pasti menggunakan kurikulum ala Malaysia.

Fasilitas kesehatan di Sebatik dapat dikatakan amat menyedihkan. Puskesmas yang ada tidak memadai. Rumah sakit “Indonesia” terdekat berada di Nunukan (2 jam perjalanan). Itu pun tidak ada garansi atas jaminan kesehatan berupa Askes atau Kartu Tanda Miskin. Oleh karena itu, penduduk Sebatik banyak yang membuat IC Malaysia (KTP Malaysia) agar dapat berobat di Tawau dengan hanya mengeluarkan 1 ringgit. Jangan salahkan mereka, kesehatan memang mahal di Indonesia.

Jangan Tanyakan Nasionalisme

Sebenarnya masih banyak masalah di Sebatik yang seharusnya segera diselesaikan oleh Pemerintah Indonesia jika merasa memiliki sebagian pulau tersebut. Air bersih, listrik, transportasi, adalah contoh PR bagi pemerintah. Sebenarnya yang cukup unik dari masyarakat Sebatik adalah bahwa mereka masih mau tinggal di pulau terpencil sementara ada kota cukup besar seperti Tawau di dekat mereka yang menawarkan berbagai kemudahan (sebagian masyarakat Sebatik lain melakukan hal itu). Dalam satu acara televisi, seorang bapak tua menjawab, “karena kami cinta Indonesia.” Jadi jangan tanyakan nasionalisme pada mereka, tanyakan saja pada diri anda.

Curricullum Vitae Hunter, Fenomena Sosial Mahasiswa Indonesia

3 Oct

Renungan akan Makna Tri Dharma Perguruan Tinggi

“ Good grade gets you interviews, integrity and leadership get you future “ –Anies Baswedan-

Curicullum Vitae, atau yang dikenal dengan CV, adalah hal yang mutlak diperlukan untuk melamar pekerjaan. Dapat dikatakan CV merupakan gambaran singkat perjalanan hidup seseorang. Karena itu dalam Bahasa Indonesia, CV biasa disebut dengan Riwayat Hidup. Berisi biodata singkat, latar belakang pendidikan, prestasi, nilai akademis, riwayat pekerjaan dan lain-lain. Pertanyaannya adalah, apakah CV menentukan kesuksesan seorang pelamar pekerjaan? Mengapa mahasiswa begitu menginginkan untuk memiliki CV yang baik (baca: berbobot)?

Kabar-kabar di luar sana menyebutkan, bahwa pemilik usaha (baca: perusahaan), cenderung memilih pelamar yang memiliki prestasi melambung, IPK yang tinggi, kemampuan berbahasa asing, dan pengalaman kerja. Benarkah demikian? Saya tidak tahu jawabannya. Namun demikian hal itu setidaknya dapat terlihat dari lowongan kerja yang banyak terdapat di koran-koran dan website. Karena itulah, masa perguruan tinggi dioptimalkan untuk membentuk CV agar sesuai dengan keinginan pemilik usaha.

CV yang baik, menurut stigma yang beredar di kalangan mahasiswa, adalah yang mencantumkan universitas negeri ternama dalam latar belakang pendidikan, yang mencantumkan Ketua BEM /senat/ apapun itu dalam riwayat organisasi, dan fluent in english both writing and speaking dalam kecakapan lain. Karena itulah, di kampus kita melihat berbagai golongan mahasiswa, dari yang belajar setengah mati  (untuk mendapat IP tinggi), ada yang ikut organisasi dan kepanitiaan (untuk mendapat CV gemuk dan link) ada juga yang mengikuti berbagai program magang demi mendapat pengalaman kerja. Semua langkah tersebut tentu adalah langkah yang amat baik, menghabiskan waktu muda dengan kegiatan bermanfaat sembari mempersiapkan diri menjadi tunas-tunas pembangunan.

Tak ada yang salah dalam kegiatan-kegiatan di atas, tentu tidak ada yang salah. Namun ada yang kurang, tentu ada yang kurang. Jangan lupa bahwa setiap mahasiswa terikat secara moral pada tri dharma perguruan tinggi, pendidikan, penelitian dan pengabdian masyarakat. Terutama untuk mereka-mereka yang menuntut ilmu pada perguruan tinggi negeri. Mereka tidak lagi terikat secara moral, namun terikat secara hutang-piutang terhadap negara ini untuk menjalankan tri dharma perguruan tinggi tersebut. Semahal apapun biaya yang dikeluarkan tiap semester, tetap saja mereka diberi subsidi pendidikan oleh negara. Karena itu, tak ada alasan bagi mereka untuk egois memikirkan masa depan diri sendiri semata.

Pendidikan, tri dharma perguruan tinggi yang pertama tentu tak sulit dijalankan bukan? Kuliah saja yang benar, maka selesai persoalan. Ternyata tidak semudah itu. Kuliah dengan integritas, dengan kejujuran, dengan semangat. Terdengar dan terlihat mudah, namun pada kenyataannya sangat sulit. Mahasiswa cenderung sudah puas dengan nilai tinggi, tanpa menyadari esensi pendidikan itu sendiri. Persiapan menjadi profesional di bidangnya seakan dapat ditebus dengan nilai tinggi semata. Tidak ada salahnya jika nilai tersebut memang layak diperoleh. Namun jika tidak? Contoh nyata terjadi di kampus saya, Fakultas Hukum negeri di bilangan Depok. Seorang dosen, yang juga merupakan manajer kemahasiswaan di kampus saya, memberikan nilai pukul rata A untuk sebuah mata kuliah dalam lingkup hukum bisnis. Meski saya diuntungkan, tapi dalam hati saya marah, kecewa, dan sedih. Saya marah, karena merasa dilecehkan sebagai mahasiswa. Seakan-akan nilai A dapat menebus kesalahan beliau yang sebenarnya sepele (terlambat mengumumkan nilai). Kecewa, ya, karena sebenarnya mata kuliah tersebut akan saya jadikan skripsi dan bidang expertise saya, dan nilai A yang saya peroleh, tak dapat saya jadikan acuan kemampuan diri. Setelah itu, saya memutuskan untuk mengganti topik skripsi dan bidang keahlian saya. Saya sedih karena, di tengah hukum Indonesia yang kacau dan dilematis ini, ada orang (atau orang-orang) yang masih mengambil tindakan bodoh meski dirinya tidak dalam kondisi yang dilematis (seperti polisi atau jaksa atau hakim). Bagaimana mahasiswa mau mengambil teladan untuk kuliah secara berintegritas, jika pengajarnya tidak berintegritas. Sebagai mahasiswa, saya juga sadar masih jauh dari integritas kuliah. Tidur di kelas, tidak beli buku, dan masih banyak hal lain. tapi saya yakin, hanya dengan kuliah sungguh-sungguh maka profesional dalam bidang akan tercipta.

Dharma yang kedua, penelitian, mungkin bisa dibilang amat menyedihkan. Esensinya amat berbeda dengan dharma pertama, pendidikan. Dalam kuliah, kita menerima materi dengan unsur kritisi sedikit. Dalam penelitian, mahasiswa dituntut untuk mencari tahu sendiri kebenaran dalam hipotesa mereka. Tujuannya, tak lain tak bukan adalah mengembangkan bidang ilmu yang diteliti. Dengan demikian, maka ilmu pengetahuan tidak akan terjebak pada lingkaran rutinitas dan akan teruji oleh berjalannya waktu. Kendalanya, mahasiswa cenderung terjebak pada keadaan klise, dimana dosen selalu benar. Penelitian pun dijalankan seadanya, tugas kuliah, makalah, sudah cukup. Padahal, tugas-tugas kampus seringkali terjebak pada pola yang sama, menyalin buku literatur. Esensi penelitian pun tak tercapai. Di mancanegara, universitas adalah pusat riset, perusahaan, lembaga pemerintah, ataupun lembaga lain, tak perlu membuat riset sendiri. Di kampus, terdapat lembaga-lembaga riset yang siap menelurkan laporan riset yang independen. Mahasiswa dilibatkan secara penuh dalam riset-riset ini. Dengan demikian, terjadi sinergi antara mahasiswa, kampus, dan penyedia lowongan kerja. Di Indonesia, pemerintah dan swasta, asik membuat penelitiannya sendiri. Yang tentu metode dan validitasnya terserah mereka. Hasilnya, lembaga riset di kampus-kampus kekurangan dana. Jadi, jangan heran jika mereka tidak “bagi-bagi” penelitian tersebut ke mahasiswa. Setelah jangka panjang, maka pekerjaan meneliti dianggap “kere” dan nerd oleh mahasiswa. Mahasiswa pun akhirnya kehilangan minat untuk penelitian. Siapa yang disalahkan akhirnya? Entah, semua salah. Tapi lihat baik-baik sekeliling, dan kita dapat menemukan satu atau dua penelitian “beneran” dengan impact scale (dampak penelitian terhadap masyarakat) yang besar. Jika kesulitan menemukan penelitian yang dapat diikutsertakan, cobalah buat sendiri. Buat kelompok dengan teman, dua atau tiga orang, dan telitilah hal-hal kecil di sekitar anda. Saya sarankan untuk melakukan penelitian empirik (turun ke lapangan), karena lebih menyenangkan.

Tri dharma yang terakhir mungkin yang paling abstrak. Pengabdian masyarakat, mungkin identik dengan bakti sosial, atau ikut menyumbang pada saat bencana alam. Namun menurut saya, ini adalah masalah paradigma. Pengabdian masyarakat dapat diwujudkan dalam bentuk apa saja. Paradigma yang dibangun mahasiswa adalah seyogyanya ikut sedikit saja mendahulukan kepentingan masyarakat daripada kepentingan diri sendiri. Hal ini tentu tidak terlihat dan abstrak, karena berbagai bentuk pengabdian masyarakat tidak akan tercantum dalam CV. Misal, dalam menyikapi suatu masalah, coba putar sudut pandang anda menjadi sudut pandang masyarakat. Contoh nyata terjadi di kampus saya, dimana rektor dengan seenak udel menutup jalan akses dari barel ke kampus saya. Barel adalah wilayah pendukung kampus, dimana tersedia fotokopi, rumah makan, warnet, tempat kos dan lain-lain. Barel telah ada sejak FHUI ada, dan dipisahkan oleh rel kereta api (tak pernah ada korban jiwa mahasiswa). Setelah penutupan tersebut, seketika terjadi resistensi, mahasiswa di kampus saya berteriak. Sebagian mempermasalahkan tertutupnya akses mereka terhadap fasilitas yang tersedia di barel, yang kini hanya dapat diraih jika memutar sekitar 500 meter. Sebagian lain mempermasalahkan hilangnya potensi pendapatan masyarakat yang menjadi mutualis dengan kampus. Beberapa bulan berlalu, terlihat pergerakan mahasiswa melemah. Mahasiswa yang merasa dirugikan karena berbagai kemudahannya hilang, cepat beradaptasi. Namun bagaimana masyarakat yang kehilangan pekerjaannya? Dua rumah makan tutup, dan setidaknya satu warung fotokopi. Omset turun rata-rata 80%. Apakah mereka dapat beradaptasi? Tidak, dan sepertinya mahasiswa juga tidak banyak yang peduli. Yang peduli pun nampaknya tidak sinergis. Mengapa? Banyak sebab, namun menurut saya yang menjadi masalah karena pengabdian masyarakat belum menjadi paradigma di kampus saya. Paradigma yang terbangun adalah untuk menjadi sarjana hukum yang sukses demi membangun hukum Indonesia kedepannya (?). Pertanyaan saya adalah, bagaimana anda bisa menjadi sarjana hukum yang peduli, jika saat menjadi mahasiswa anda tidak peduli? Negara ini punya banyak sarjana hukum pandai, namun sedikit sarjana hukum yang peduli.

CV adalah simbol, simbol egoisme (menurut saya setidaknya). Kerap saya dengar, beberapa mahasiswa mengikuti kegiatan hanya untuk menambah gemuk CV. WTF! Kampus saya (FHUI) memenangkan berbagai kompetisi peradilan semu bukan karena perwakilannya mencari sebaris kalimat di CV, namun karena mereka berlatih sepenuh hati demi nama baik FHUI. Kampus saya berhasil menyelenggarakan lomba bahasa inggris akbar tingkat nasional seperti Alsa E-Comp, bukan karena panitianya mencari CV, namun karena mereka bekerja dengan semangat dan profesionalitas. Kampus saya berhasil menelurkan penelitian-penelitian andal lewat LK2 bukan karena mereka mengejar keindahan CV, melainkan karena mereka haus akan kebenaran dalam ilmu pengetahuan. Percayalah, jika anda hanya berusaha untuk mewujudkan CV indah anda, anda tidak akan pernah menjadi bagian dari mereka.

Kondisi Keuangan Debitor yang Tidak Sehat Sebagai Syarat Dinyatakan Pailit

13 Sep

Dalam  Undang-undang  Kepailitan terbaru, yaitu  Undang-undang no 37 tahun 2004 tentang Kepailitan dan Penundaan Kewajiban Pelunasan Utang. Syarat-syarat kepailitan dalam  Undang-undang tersebut antara lain:

  1. Debitor mempunyai dua atau lebih kreditor
  2. Tidak membayar lunas sedikitnya satu utang yang telah jatuh waktu dan dapat ditagih
  3. Atas permohonannya sendiri atau permohonan satu atau lebih kreditornya.

Syarat- syarat tersebut pada prinsipnya sama dengan syarat kepailitan pada  Undang-undang kepailitan sebelumnya yaitu  Undang-undang no 4 tahun 1998, hanya perbedaan peletakkan pasal saja. Dalam  Undang-undang no 4 tahun 1998 terletak dalam pasal 1, namun dalam  Undang-undang no 37 tahun 2004 terletak dalam pasal 2[1]. Selain itu hanya berbeda terdapatnya kata ”lunas” dalam ayatnya. Secara lengkap, pasal 2 ayat (1)  Undang-undang no 37 tahun 2004 tentang Kepailitan dan PKPU tertulis demikian:

“ Debitor yang mempunyai dua atau lebih Kreditor dan tidak membayar lunas sedikitnya satu utang yang telah jatuh waktu dan dapat ditagih,dinyatakan pailit dengan putusan pengadilan, baik atas pemohonannya sendiri maupun atas pemohonan satu atau lebih kreditornya.”

Mengenai perumusan pasal ini terdapat banyak pendapat bahwa perumusan pasal tersebut banyak mengandung kebingungan. Hal itu antara lain:

  1. Debitor mempunyai dua atau lebih kreditor. (Concursus Creditorum)

menurut KUH Acara Perdata Indonesia (HIR) seorang yang mengajukan gugatan atau permohonan harus membuktikan kebenaran gugatan atau permohonannya, atau dengan kata lain beban pembuktian ada pada penggugat atau pemohon, maka pemohon pernyataan pailit harus dapat membuktikan bahwa Debitor memiliki lebih dari satu Kreditor (terdapat Kreditor lain selain Kreditor pemohon).
Hal tersebut karena tidak ada ketentuan yang mewajibkan agar setiap utang yang diterima oleh seorang Debitor harus didaftarkan pada suatu badan tertentu yang diserahi tugas untuk mencatat utang-utang dalam suatu daftar khusus, maka sulit bagi Kreditor pemohon untuk dapat mengetahui siapa saja Kreditor-kreditor dari Debitor.

  1. Tidak membayar lunas( kewajibannya)

Pengertian tidak membayar lunas, dapat menimbulkan multiinterpretasi dari masyarakat. Kata “lunas” cukup membingungkan karena pada  Undang-undang sebelumnya kata ini tidak ada. Mungkin hal ini dimaksudkan oleh pembuat  undang-undang untuk melindungi kepentingan kreditor dan memudahkan kreditor untuk mengajukan permohonan pailit. Selain itu  pengertian “tidak membayar” dapat berarti tidak dapat membayar atau tidak mau membayar[2]. Hakikatnya, kepailitan hanya diajukan untuk debitor yang memang tidak dapat melunasi hutangnya, bukan untuk debitor yang masih memiliki aset yang cukup bahkan melimpah namun tidak mau membayar hutangnya. Padahal untuk kasus demikian, cukup diajukan gugatan perdata saja. Hal ini karena diabaikannya unsur debitor dalam keadaan insolven( yang dianut di banyak negara dalam  Undang-undang kepailitannya. Hal ini yang menjadi titik lemah  Undang-undang Kepailitan di Indonesia dan dalam banyak kasus dimanfaatkan kreditor yang tidak beritikad baik.

  1. Syarat Utang Harus Telah Jatuh Waktu dan Dapat Ditagih

Perumusan di atas juga tumpang tindih. Utang yang telah jatuh waktu berarti telah dapat ditagih. Namun utang yang dapat ditagih belum tentu jatuh waktu. Hal tersebut menimbulkan pertanyaan bagaimana jika utang tersebut belum jatuh tempo namun tidak dapat lagi dibayar oleh debitor. Jika menunggu jatuh tempo, tentu akan merugikan kepentingan kreditor. Karena itu seharusnya perumusannya disederhanakan menjadi “Utang yang telah dapat ditagih” saja.

Sebenarnya masih terdapat beberapa pendapat yang mengkritik bagian lain dari pasal tesebut. Namun yang paling menonjol adalah tidak disertakannya unsur kondisi keuangan debitor tidak sehat sebagai syarat dinyatakan pailit dalam  Undang-undang Kepailitan di Indonesia ( Undang-undang no 37 tahun 2004 ). Jadi dimungkinkan debitor yang keadaan keuangannya masih sehat bahkan berkelimpahan dipailitkan hanya karena tidak mau membayar kewajibannya. Ada sebuah contoh yang sangat menarik mengenai putusan pailit Pengadilan Niaga terhadap suatu perusahaan yang masih solven hanya berdasarkan dalih bahwa perusahaan tersebut tidak membayar kewajibannya kepada salah satu Kreditor tertentu saja, sekalipun kepada Kreditor-kreditor lainnya perusahaan tersebut masih memenuhi kewajiban-kewajibannya dengan baik. Yang dimaksud adalah Putusan Pengadilan Niaga pada Pengadilan Negeri Jakarta Pusat No. “PAILIT/2000/PN. NIAGA.JKT.PST tanggal 13 Juni 2002 itu, yang menyatakan PT Asuransi Jiwa Manulife Indonesia (PT AJMI) pailit[3].

PT AJMI adalah perusahaan asuransi yang didirikan oleh Manulife Internasional (Perusahaan asuransi dari Kanada) yang memiliki saham 51%, PT Dharmala Sakti Sejahtera, Tbk (PT DSS) 40% dan International Finance Corporation (IFC) 9%. Saat dipailitkan PT AJMI memiliki aset senilai 1,3 trilyun dan 400 ribu pemegang polis. Permohonan Pailit diajukan oleh Paul Sukran, S.H. yang berkedudukan selaku Kurator dari perusahaan yang sudah dinyatakan pailit sebelumnya, yaitu PT Dharmala Sakti Sejahtera, Tbk. (PT DSS), yang pada 1998 memiliki 40% saham PT AJMI. Permohonan itu diajukan sehubungan dengan tugasnya sebagai kurator untuk mengurus harta pailit, termasuk di dalamnya melakukan penagihan deviden tahun buku 1999 dan bunganya kepada PT DSS selaku pemegang 40 % saham PT AJMI yang dicatatkan untuk tahun buku 1999. Menurut peraturan PT AJMI, deviden harus dibayarkan sedikitnya 30% dari keuntungan perusahaan . Menurut auditor independen, keuntungan PT AJMI mencapai  Rp 186.306.000.000,00 (seratus delapan puluh enam miliar tiga ratus enam juta rupiah). Berdasarkan peraturan perusahaan dan bagian saham yang dimiliki PT DSS maka deviden yang harus dibayarkan adalah  40% x 30% x Rp 186.306.000.000,00 yaitu Rp 22.356.720.000,00 (dua puluh dua miliar tiga ratus lima puluh enam juta tujuh ratus dua puluh ribu rupiah). Total kewajiban Termohon kepada Pemohon setelah utang dividen itu ditambah dengan bunga yang belum dibayarkan sejak tanggal 01 Januari 2000 sampai dengan 30 April 2002 (2 tahun 4 bulan) dengan perhitungan bunga sebesar 20% pertahun adalah berjumlah Rp 32.789.856.000,00 (tiga puluh dua milyar tujuh ratus delapan puluh sembilan juta delapan ratus lima puluh enam ribu rupiah). Namun dengan berbagai alasan, PT AJMI selaku termohon berusaha menghindari kewajiban untuk membayar deviden tersebut yang telah diupayakan oleh pemohon. Permohonan pemohon untuk memailitkan PT AJMI dikabulkan oleh Pengadilan Niaga Jakarta Pusat dengan putusan di atas. Sehubungan dengan dikeluarkannya putusan tersebut, datang banyak kecaman dan reaksi keras dari berbagai pihak. Mereka berpendapat bahwa perusahaan tersebut sesungguhnya masih dalam keadaan solven. Tak kurang Menlu Kanada, Graham Bill, mengemukakan kekecewaanya dan mengancam akan melakukan aksi balasan dan menjatuhkan sanksi internasional terhadap Indonesia. Selain itu, Duta Besar Prancis untuk Indonesia, Herve Ladseus; Presiden American Chamber of Commerce (Kamar Dagang dan Industri/Kadin Amerika) Carol Hessler; Deputi Managing Director IMF, Anne Krueger juga mengeluarkan pendapat senada. Bahkan Duta Besar Kanada untuk Indonesia saat itu, Ferry de Kerckhove juga mengatakan bahwa pemerintah Indonesia tidak berbuat apa-apa untuk menyelesaikan kasus tersebut. Pernyataan itu dibalas oleh Menko Perekonomian saat itu, Dorodjatun Kuntjoro Jakti yang mengatakan bahwa dalam negara demokrasi seperti Indonesia pemerintah tidak dapat campur tangan dam urusan yudikatif, terutama kasus perdata.

Atas putusan di atas, PT AJMI mengajukan kasasi.   Reaksi-reaksi keras tersebut akhirnya berhenti setelah kemudian Mahkamah Agung dengan Putusan Nomor: 021K/N/202 tanggal 5 Juli 2002 telah mengabulkan permohonan Kasasi dari Pemohon Kasasi dan membatalkan putusan Pengadilan Niaga pada Pengadilan Negeri Jakarta Pusat tanggal 13 Juni 2002 Nomor 10/PAILIT/ 2002/PN.NIAGA.JKT.PST.

Kasus tersebut merupakan contoh baik dari buruknya kepastian hukum di sektor ekonomi  khususnya dari bidang kepailitan. Dapat dilihat dari kasus tersebut, perusahaan yang masih mempunyai aset yang melimpah dinyatakan pailit hanya karena tidak mau membayar kewajibannya. Padahal untuk kasus demikian kreditor cukup mengajukan gugatan perdata. Buruknya kepastian hukum di bidang ekonomi akan memudarkan kepercayaan investor, terutama investor luar negeri. Yang ironis, walaupun kasus tersebut terjadi tahun 1999 dan menggunakan  Undang-undang  no 4 tahun 1998, sepertinya para pembuat  Undang-undang belum belajar dari kasus tersebut. Tahun 2004 dibuat  Undang-undang kepailitan yang pada prinsipnya syarat pengajuan kepailitannya sama dengan  Undang-undang sebelumnya. Padahal pasal 1 Undang-undang tersebut jelas menimbulkan preseden buruk bagi perkembangan ekonomi Indonesia. Saya berpendapat  Undang-undang kepailitan lebih baik menganut asas bahwa hanya perusahaan yang insolven saja yang dapat dinyatakan pailit sebagaimana yang dianut oleh undang-undang kepailitan di banyak negara


[1] Hartini, Rahayu. Hukum Kepailitan.(Malang: UMM Press,2007)hal 27

[2] Sastrawidjaja, Man S. Hukum Kepailitan dan Penundaan Kewajiban Pembayaran Utang.(Bandung:Penerbit Alumni,2006)hal 88

[3] http://hernathesis.multiply.com

Pemberantasan Korupsi sebagai Jalan Menuju kedamaian, Mungkinkah?

13 Sep

Tidak nyambung sepertinya jika kita sekilas melihat judul di atas. Namun pemilihan judul di atas bukanlah tanpa sebab. Kedamaian dan pemberantasan korupsi bukanlah dua istilah yang tanpa hubungan. Kedamaian yang tentunya sering kita dengar, merupakan istilah yang abstrak. Istilah kedamaian dapat bersifat subyektif. Mungkin bagi sebagian orang, kedamaian berarti ketertiban dunia, dunia tanpa perang, dunia tanpa kekerasan, hingga ketenangan batin. Tidak salah memang, karena memang begitulah adanya. Namun bagi saya, istilah kedamaian memiliki arti yang lebih khusus, yaitu keadaan dimana setiap orang dapat menjalani kehidupannya dengan sebaik-baiknya. Hal itu hanya mungkin apabila negara menjunjung tinggi hak asasi manusia (termasuk hak asasi manusia warga negara lain) dengan menyelenggarakan kesejahteraan bagi rakyatnya dengan di sisi lain, membuka kesempatan seluas-luasnya bagi masyarakat untuk mewujudkan kesejahteraan mereka masing-masing. Definisi kedamaian yang ada dalam pikiran saya terhalang oleh satu hal, KORUPSI !

Kedamaian yang bangsa Indonesia idam-idamkan selama ini dihalangi oleh suatu tindakan kejahatan yang bernama korupsi dan pemberantasan korupsi menjadi mutlak karenanya. Korupsi berasal dari kata corruption yang dapat diartikan sebagai ‘pembusukan’ dan ‘pemerosotan’. Tepat, korupsi adalah tindakan kejahatan yang menyebabkan dampak yang sistemik dan merusak. Kemampuan penularannya juga sangat cepat dan melekat. Karena itulah korupsi dikategorikan sebagai extraordinary crime (kejahatan luar biasa) dan juga indiscriminate crime (kejahatan tanpa pandang bulu). Dipandangnya korupsi sebagai kejahatan luar biasa bukanlah tanpa sebab, korupsi dengan segala kemampuannya, adalah kejahatan yang sangat sulit untuk dibasmi sehingga asas-asas hukum pidana biasa perlu dikesampingkan untuk mengatasinya. Sejak  zaman kolonial, korupsi telah menggerogoti bangsa ini dan belum ada produk hukum yang terbukti efektif untuk menanganinya. Keluarbiasaan korupsi juga terletak pada targetnya. Sama seperti terorisme, korupsi adalah kejahatan yang tidak pandang bulu. Pria, wanita, anak-anak, lansia, orang cacat, bahkan lingkungan, semua dapat menjadi korban. Memang, dalam korupsi tidak pernah ada korban langsung. Para pihak yang terlibat dalam kejahatan tersebut justru diuntungkan. Namun, dari kriminal tersebut, yang menjadi korban adalah bangsa dan negara. Bayangkan, dari korupsi perijinan HPH (hak pengelolaan hutan), keanekaragaman hayati menjadi taruhan, dari  korupsi dalam sistem perbankan, seluruh sistem ekonomi negara terancam,dan dari korupsi dalam sistem penerimaan pegawai negeri, bangsa kita harus mengahadapi birokrasi yang korup pula. Betapa destruktifnya akibat dari sebuah kejahatan yang bernama korupsi itu.

Korupsi dapat diartikan dengan kebejatan, ketidakjujuran, tidak bermoral[1]. Berarti dapat disimpulkan bahwa tindakan pejabat negara yang dekat dengan hal-hal diatas merupakan tindakan korupsi. Selain korupsi yang berbentuk markup, korupsi yang lain sangat beragam. Sebagian jenisnya mungkin tidak pernah terbayang oleh kita. Menurut  Undang-undang no 20 tahun 2001, korupsi adalah perbuatan secara melawan hukum dengan maksud memperkaya diri sendiri/orang lain yang dapat merugikan keuangan /perekonomian negara. Bukan bermaksud untuk sok meragukan pembuat undang-undang, namun menurut saya pengertian tersebut terlalu sempit. Bagaimana dengan tindakan mafia peradilan yang melumpuhkan hakim-hakim serta penegak hukum lainnya dengan uang. Walaupun tidak merugikan keuangan negara, namun hal itu tentu sangat merusak kepastian hukum di negara ini. Karena itu saya rasa lebih tepat apabila jenis korupsi didasarkan pada definisi yang lebih luas. Penyalahgunaan kekuasaan untuk kepentingan pribadi dapat dianggap sebagai korupsi.[2] Dengan definisi yang demikian, jenis-jenis korupsi dapat menjadi lebih luas. PNS yang belanja saat jam kerja merupakan korupsi, karena mereka digaji untuk melayani publik, polisi yang menghentikan penyidikan karena tersangka adalah temannya adalah korupsi, seorang mahasiswa yang memanipulasi gaji orangtuanya agar mendapat keringan BOP adalah korupsi, karena subsidi pendidikan ditujukan untuk mahasiswa yang tidak mampu. Jenis korupsi yang belakangan paling banyak disorot mungkin adalah suap. Suap adalah bentuk hadiah atau syarat yang diberikan pada pejabat publik untuk pelayanan yang mereka berikan. Gratifikasi dapat juga diartikan sebagai suap apabila tidak dilaporkan dalam waktu 30 hari kepada KPK[3]. Bahkan menurut saya, tidak sepantasnya seorang pejabat menerima hadiah atas pelayanannya pada publik. Jenis-jenis korupsi seperti di atas memang terkadang bias dengan kewenangan pejabat itu sendiri. Namun dengan jelasnya batasan tindakan korupsi, dapat dicari langkah untuk memberantasnya.

Mengapa jalan menuju kedamaian bangsa Indonesia membutuhkan pemberantasan korupsi, bukannya penegakan hukum yang lebih luas? Karena menurut hemat saya, penegakan hukum takkan mungkin efektif apabila korupsi masih bercokol. Mulai dari pembentukan legislasi di parlemen, aplikasinya di tubuh eksekutif dan birokrasi, serta penyelesaian apabila terjadi pelanggaran di peradilan tak mungkin berjalan baik jika korupsi masih merasuki jiwa para penegak hukum.

Lalu, bagaimana mengatasinya? Bukankah sedari awal kita telah membahas mengenai hakikat korupsi, dampaknya, serta bentuk-bentuknya? Kini saatnya kita membahas hal yang dapat kita lakukan, memberantasnya. Gerakan pemberantasan korupsi secara represif tentu bukanlah wilayah kewenangan kita, mahasiswa dan akademisi, melainkan para penegak hukum yang saat ini kita percaya. Yang dapat kita lakukan adalah pemberantasan korupsi yaitu mengawal jalannya penegakan hukum terhadap kasus-kasus korupsi. Dengan memberi perhatian lebih terhadap sebuah kasus korupsi, berarti kita secara tidak langsung mengurangi kemungkinan kasus tersebut untuk diselewengkan. Tindakan lain yang dapat kita lakukan adalah upaya pemberantasan korupsi secara preventif, yaitu tindakan berupa pencegahan terhadap upaya korupsi yang akan terjadi. Satu kata yang nampaknya cocok untuk menangkal korupsi adalah “integritas”. Jika setiap pemuda saat ini memiliki integritas, maka tak perlu waktu lama untuk menghapus korupsi dari bumi Indonesia. Tahun 2006 saja, Indeks Persepsi Korupsi menunjukkan Indonesia menempati peringkat 130 dengan skor 2.4 (skala 1 untuk sangat korup dan 10 untuk sangat bersih, peringkat 1 diduduki Finlandia dengan skor 9.4). [4] Banyak hal yang dapat kita lakukan untuk menumbuhkan integritas dan menahan laju pertumbuhan koruptor baru di negeri ini. Langkah tersebut perlu dimulai dari diri sendiri dan dari hal yang kecil. Dengan membiasakan diri memberi imbalan pada para pejabat publik, saat membuat KTP atau SIM misalnya. Bisa juga dengan menghentikan kebiasaan menyuap polisi lalu lintas saat ditilang, atau  hal lain yang lebih sepele, menghentikan kebiasaan titip absen misalnya.  Hal-hal kecil seperti itulah yang akan menumbuhkan integritas dan harga diri sebagai seorang bangsa Indonesia. Kedengarannya memang mudah, namun menjalankannya akan sangat sulit. Namun saat ini tidak ada pilihan. Jika kita menginginkan masa depan Indonesia yang damai dimana korupsi tak lagi hidup, maka mengubah diri sendiri adalah langkah paling tepat. Karena pemuda saat ini adalah pemimpin dimasa depan.


[1] The Lexicon Webster Dictionary, 1978

[2] Komisi Pemberantasan Korupsi, Mengenali dan Memberantas Korupsi (Jakarta : Komisi Pemberantasan Korupsi, 2006) hal 13

[3] Komisi Pemberantasan Korupsi, Mengenali dan Memberantas Korupsi (Jakarta : Komisi Pemberantasan Korupsi, 2006) hal 22

[4] Corruption Perception Index (Transparency International, 2006)

Reformasi Kepolisian dalam Perspektif Jender: Polwan, Ujung Tombak Pelayanan Masyarakat

7 Sep

To protect and to serve” adalah slogan yang didengung-dengungkan setiap instansi kepolisian di dunia. Untuk melindungi dan melayani, begitulah jika diterjemahkan ke dalam Bahasa Indonesia. Slogan yang indah, bahkan jika dilihat dari sudut keadilan jender. Di satu sisi amat maskulin dengan kata “melindungi”, di sisi lain cukup feminin dengan istilah “melayani”. Namun slogan tetaplah slogan. Bagi sebagian besar masyarakat Indonesia, polisi tetaplah pekerjaan laki-laki. Kejar-kejaran dengan penjahat, tembak-menembak ala James Bond, atau aksi beladiri layaknya Jackie Chan mungkin menjadi patokannya. Karena stigma tradisional itulah, peran dan kontribusi polisi wanita selama ini hanya dipandang sebagai pemandu sorak saja.

Hegemoni Polisi Laki-laki

Personil polisi wanita jumlahnya tak pernah lebih dari 5%  dari seluruh anggota kepolisian. Bahkan data tahun 2007 menyebutkan bahwa jumlah polwan hanya 11.706 orang, atau 3, 25% dari seluruh populasi polri yang berjumlah 360.381 orang. Yang mengenaskan ialah bahwa 70% dari jumlah yang sangat sedikit tersebut berpangkat bintara atau pelaksana tingkat bawah. Jika digambarkan maka hanya akan ada seorang brigadir jenderal wanita di antara sekitar 170 jenderal laki-laki di tingkat pengambil kebijakan.[1] Jadi jangan heran jika polisi laki-lakilah yang menentukan semua kebijakan polri yang menjurus pada pemenuhan kebutuhan. Misalnya pada proses rekrutmen polisi baru. Ada 30 Sekolah Polisi Negara tersebar di seluruh Indonesia, namun semuanya tidak menerima calon polisi wanita. Sementara hanya ada satu sekolah polisi wanita di Indonesia, yaitu Sepolwan di Ciputat. Ketimpangan seperti ini dapat berlangsung abadi jika tak ada terobosan berarti. Bayangkan, perbandingan jumlah sekolahnya aja sudah 1:30!

Indonesia memang bukan satu-satunya negara yang sistem kepolisiannya masih bersifat patriarkal. Namun untuk negara yang demokratis yang meratifikasi CEDAW, presentase polisi perempuan dibandingkan dengan laki-laki masih sangat rendah. Presentase polwan kita hampir sama seperti di Palestina. Gerakan maksimalisasi personil polwan di Indonesia bahkan jauh tertinggal dengan negara-negara Amerika Latin seperti Argentina, Brazil, Kolombia, Kosta Rika, Ekuador, Nikaragua, Peru, dan Uruguay yang telah mendirikan WPS (Women’s Police Station) yang tujuannya fokus terhadap perlindungan wanita dan anak, bahkan turut memberikan bantuan hukum bekerjasama dengan LSM perempuan. Fokus pelayanan berbasis jender inilah yang belum ditemukan di Indonesia.[2]

Polisi Wanita, Sisi Lain Fungsi Kepolisian

Kepolisian Republik Indonesia, telah sejak lama, sangat lama, beranggotakan mayoritas laki-laki. Oleh karena itu, tak mengeherankan  jika dalam lingkungan yang dikelola oleh laki-laki dan secara laki-laki maka akan membentuk kebudayaan khas laki-laki. Polisi wanita, ditempatkan sebagai pemanis, yang tidak baik jika terlalu banyak. Mereka dituntut beradaptasi dengan kebudayaan polisi dengan etnosentrisme ke”laki-laki”an yang kuat. Yang menarik adalah kiprah polisi wanita dalam menyesuaikan diri dengan lingkungan tersebut. Peran polwan menggunakan suara yang berbeda dalam memperjuangkan perlindungan terhadap hak perempuan dan anak dalam budaya kepolisian yang patriarkal dan maskulin.[3]

Suara berbeda yang dimaksud adalah “Ethic of care” yang disebut oleh Giligan, seorang sosiolog, sebagai “different voice”. Berbeda dengan kaum pria yang menekankan “Ethic of justice’,berpedoman pada keadilan, kejujuran dan hak, sedangkan perempuan dengan “Ethic of care”-nya, menekankan pada kepedulian, tanggung jawab dan hubungan afektif. Gilligan menyatakan bahwa kedua sisi etika tersebut tak ada yang lebih baik. Mereka hanya berbeda/simply different. Sosiolog lain, Noddings, menyatakan bahwa “Ethic of care” amat dibutuhkan dalam mengatasi ketidakadilan dan marjinalisasi. Jika demikian, berarti kita membutuhkan lebih banyak “ethic of care”, bukan?

Bukan, begitulah jawaban dari kepolisian Indonesia. Resistensi dari kebudayaan polisi laki-laki yang cenderung positivistik dan legalistik, tentu akan berusaha mempertahankan hegemoninya. Padahal, jika melihat kondisi penegakan hukum saat ini yang tidak memanusiakan manusia, diskriminatif, dan koruptif, peran perempuan nampaknya menjadi alternatif bijak. Sudah saatnya polisi perempuan merambah lebih luas. Tak lagi menjadi pembantu polisi pria, namun kini sudah saatnya menjadi rekan sekerja. Dalam berbagai kasus, dimensi “ethic of care” wanita pasti amat dibutuhkan. Mengapa? Karena tak semua kasus dapat diselesaikan dengan cara laki-laki. KDRT, kriminal anak, tawuran, ketergantungan narkotika, tuduhan aliran “sesat”, hingga korupsi, butuh tangan wanita agar dapat dieksplorasi secara maksimal. Tak hanya selesai di pengadilan, tujuan hukum pidana sebagai alat memperbaiki keadaan pun dapat dicapai.

Kisah Seksi Polwan Jalan Tambak

Ibu Lina, Kepala Seksi Urusan Anak-anak Bareskrim Polri Komisariat Jakarta dan sekitarnya tahun 1962 memiliki kisah yang menarik dalam perjuangannya menembus kebudayaan maskulin. Kala itu, ketika belum ada Undang-undang Perlindungan Anak dan istilah kenakalan anak tidak tercantum dalam Kitab Undang-undang Hukum Pidana. Hukuman untuk anak disamakan dengan hukuman untuk dewasa. Seminggu setelah ia menjabat, ia segera melakukan pemeriksaan terhadap tahanan anak. Hasilnya meengejutkan, tahanan anak perempuan cenderung mengalami perkosaan sementara tahanan anak laki-laki mengalami sodomi dari petugas maupun tahanan dewasa. Segera, ia melakukan tindakan seperti redisciplinering dan pembebastugasan. Tahanan anak dipisahkan dan dibuatkan lembaga tahanan tersendiri. Maksimum waktu tahanan hanya 20 hari. Mereka juga didamipingi psikolog dan pendidik.

Tantangan datang kemudian, tahanan anak yang berkasnya dilimpahkan ke kejaksaan dan menjadi tahanan kejaksaan dipindahkan oleh kejaksaan ke Rutan Glodok. Disana mereka menjadi bulan-bulanan tahanan dewasa. Bu Lina, merinding melihat keadaan tersebut, mengirim surat kepada pimpinan kejaksaan. Ia meminta agar anak-anak tersebut “dihukum mati saja, daripada dididik menjadi binatang buas”. Sindiran sinistik itu berhasil. Sejak saat itu, cara dan prosedur penahanan anak diubah. Mereka ditempatkan di tahanan kepolisian dipisahkan dengan orang dewasa selama maksimum 20 hari. Selain itu, sejak 1 Juli 1963 diresmikan Seksi Polwan di Jalan Tambak yang personilnya khusus perempuan sebagai pilot project yang khusus menangani kasus yang melibatkan perempuan dan anak.

Bersuara Beda di Tengah Penolakan

Dari kisah Bu Lina di atas, satu pelajaran yang dapat dipetik, yaitu perempuan, di tengah lingkungan penuh penolakan yang dibentuk oleh laki-laki, mampu “bersuara berbeda”. Di tengah budaya patriarkal yang militeristik, rigid, dan cenderung otokratif, para polwan mampu berinovasi menutupi lubang keadilan yang tidak dapat dilihat oleh mata laki-laki. Karena itu, di masa kini, tak ada alasan lagi untuk menunda-nunda maksimalisasi satuan polisi wanita. Tak ada alasan yang dapat membenarkan “penjajahan” polisi pria atas polwan. Sudah saatnya mereka sadar, bahwa keberadaan polwan akan menjadi pelengkap kodrat polisi. Mereka diciptakan tak sekedar “untuk melindungi” tetapi juga “untuk melayani”.


[1] Data Desumdaman Mabes Polri, 2007

[2] Toolkit Gender dan RSK, United Nations Instraw and Geneva Centre for Democratic Controlof Armed Forces (DCAF) hal 3

[3] Harsono, Irawati. 2009. ‘Polwan Menegakkan Etika Kepedulian Di Tengah Budaya Patriarki’,Hukum Yang Bergerak: Tinjauan Antropologi Hukum, Yayasan Obor Indonesia, Jakarta, hal 139

Sanksi Pidana dalam RUU Hukum Materiil Peradilan Agama Tentang Perkawinan, Langkah Malas Perancang Undang-undang

7 Sep

Tak dapat dibantah lagi bahwa menikah (baca:kawin) adalah  hak asasi setiap manusia. Konvensi Internasional maupun peraturan perundang-undangan nasional telah dengan jelas melindungi dan mengatur agar terjaminnya hak-hak warga negara untuk melangsungkan perkawinan. Undang-Undang Dasar 1945 pasal 28b (1) menyebutkan bahwa “Setiap orang berhak membentuk keluarga dan melanjutkan keturunan melalui perkawinan yang sah”. UU no 39 tahun 1999 juga menyebutkan hal yang sama di pasal 10 ayat (1).  Tak hanya instrumen hukum nasional, instrumen hukum internasional pun menjelaskan hal senada.  Universal Declaration of Human Rights (Deklarasi Universal Hak Asasi  Manusia/DUHAM) menegaskan posisi perkawinan sebagai hak asasi manusia melalui article 16 yang menjelaskan bahwa pria dan wanita tanpa batasan ras, kewarganegaraan, atau agama memiliki hak yang sama untuk menikah dan membentuk keluarga. Dengan jaminan instrumen hukum nasional maupun internasional sudah jelas bahwa perkawinan adalah hak asasi manusia.

Berbicara tentang perkawinan, tak hanya hak untuk menikah yang terlibat di dalamnya, namun hak-hak perempuan, hak untuk mendapatkan keturunan, hak anak, hak untuk memilih pasangan , dan lain-lain. Karena itu, pembentukan peraturan perundang-undangan yang mengakomodasi seluruh hak tersebut sekaligus menjaga nilai-nilai dalam masyarakat (agama, kesusilaan, kesopanan,adat) tetap lestari adalah wajib. Pembentukan hukum perkawinan yang melanggar hak-hak di atas jelas adalah tiran, namun membentuk hukum yang tidak sesuai dengan nilai-nilai yang dianut masyarakat juga akan menimbulkan resistensi dan jelas tidak akan efektif dalam keberlakuannya.

RUU tentang Hukum Materiil Peradilan Agama bidang Perkawinan adalah salah satu usaha pemerintah (sebagai penggagas) untuk membentuk hukum perkawinan yang akomodatif terhadap hak. Meski telah diusulkan sejak enam tahun lalu, namun kini baru menuai kontroversi (terima kasih kepada media). Hal itu mungkin karena kini RUU tersebut baru saja dimasukkan dalam Program Legislasi Nasional (Prolegnas) 2010.

Terlepas dari sulitnya mencari naskah asli draf rancangan undang-undang tersebut, berikut ini adalah pasal yang menjadi sorotan media dan masyarakat. Pasal 142 ayat 3 menyebutkan, calon suami yang berkewarganegaraan asing harus membayar uang jaminan kepada calon istri melalui bank syariah sebesar Rp 500 juta.   Pasal 143, setiap orang yang dengan sengaja melangsungkan perkawinan tidak di hadapan pejabat pencatat nikah dipidana dengan ancaman hukuman bervariasi. Mulai dari enam bulan hingga tiga tahun dan denda mulai dari Rp 6 juta hingga Rp 12 juta. Selain kawin siri, draf RUU juga menyinggung kawin mutah atau kawin kontrak. Pasal 144, setiap orang yang melakukan perkawinan mutah dihukum penjara selama-lamanya 3 tahun dan perkawinannya batal karena hukum. RUU itu juga mengatur soal perkawinan campur (antar dua orang yang berbeda kewarganegaraan).[1]

Setiap pasal di atas mengandung kontroversi tersendiri. Pasal 142 ayat 3 seperti tertera di atas pada satu sisi dapat dianggap sebagai upaya perlindungan terhadap perempuan dan anak. Namun jika dilihat dari niat yang mulia itu, mengapa menggunakan nominal uang sebagai jaminan? Bukankah hal itu merupakan penyederhanaan dalam penyelesaian masalah kawin kontrak (kawin mutah) yang sering dilakukan warga negara asing yang berniat tidak baik. Bagaimana dengan warga negara asing yang berniat baik? Bukankah hak mereka untuk menikah terhambat? Padahal dalam DUHAM article 16 number (1) “Men and women of full age, without any limitation due to race, nationality or religion, have the right to marry and to found a family. They are entitled to equal rights as to marriage, during marriage and at its dissolution”. Selain itu, pengaturan seperti pasal 142 ayat (3) amatlah mudah untuk dimanipulasi oleh pihak yang tidak beritikad baik.

Pasal 143 mungkin adalah pasal yang paling menuai pro-kontra di kalangan masyarakat, terutama untuk sanksi pidana berupa denda. Mungkin dasar pemikiran dari pasal ini ialah agar kepastian hukum terhadap status perkawinan jelas sehingga terdapat jaminan terhadap hak-hak istri dan anak. Namun, hal itu tidak dapat diraih dengan sekedar mencantumkan nominal denda. Pendidikan hukum yang baik, sosialisasi peraturan, serta memberantas birokrasi yang korup nampaknya perlu lebih dikedepankan. Sesugguhnya peraturan yang mewajibkan setiap warga negara untuk mendaftarkan perkawinan sudah ada. Pasal 2 ayat (2) UU no 1 tahun 1974 tentang Perkawinan menyebutkan,”Tiap-tiap perkawinan dicatat menurut peraturan perundang-undangan yang berlaku”. Kompilasi Hukum Islam bahkan mengatur lebih tegas dalam pasal 5 dan 6, bahwa setiap perkawinan harus dilangsungkan di depan Pegawai Pencatat Nikah. Sehingga tidak tepat jika hukum islam di Indonesia membiarkan umatnya menikah tanpa dicatatkan.

Pasal 144 juga cukup mengundang kontroversi karena sifatnya yang membatalkan perkawinan. Padahal menurut UU no 1 tahun 1974, perkawinan yang sah adalah perkawinan yang dilakukan menurut hukum masing-masing agama dan kepercayaan (pasal 2 ayat (1)). Jika dasar pemikiran dari pasal 144 RUU ini adalah untuk melindungi hak-hak istri dan anak, maka aneh rasanya jika perkawinan justru dibatalkan, karena jelas akan menimbulkan ketidakpastian hukum bagi istri dan anak. Memang bentuk kawin kontrak/kawin mutah adalah penyelundupan hukum baik hukum agama dan masyarakat, namun keberadaannya tak terlepas dari keadaan sosiologis masyarakat yang kondusif bagi praktek-praktek seperti itu.

Salah satu fungsi hukum adalah sebagai alat rekayasa sosial, namun keberlakuan suatu peraturan secara sosiologis tidak dapat dipaksakan hanya dengan sanksi pidana. Hal itu terbukti di negara Israel dan Turki yang juga ingin mengatur soal perkawinan Islam namun keduanya gagal[2]. Lagipula bukankah fenomena kawin kontrak, kawin siri dan mutah lebih disebabkan kepada kurangnya penghargaan terhadap hak-hak perempuan dan kurangnya pengetahuan akan peraturandi daerah tersebut. Rendahnya kepekaan birokrasi perkawinan(yang rumit dan mahal) juga menambah derita.

Perlindungan terhadap hak-hak istri dan anak melalui peraturan mengenai perkawinan adalah mutlak perlu, namun cara yang ditempuh haruslah lebih “smart” daripada sekedar sanksi pidana dan denda. Pembuat peraturan perundang-undangan seharusnya tidak mengambil langkah “malas” melalui serangkaian sanksi pidana. Bukankah ada cara lain selain memberi hukuman? Pendidikan hukum bagi masyarakat, sosialisasi peraturan perundangan, pengefektifan birokrasi perkawinan, pendataan warga asing di lingkungan, hingga penegakan nilai agama oleh pemuka agama setempat seharusnya lebih dikedepankan.


[1] Diambil dari berbagai sumber dikarenakan sulitnya mencari teks utuh dari RUU tersebut.

[2] http://www.detiknews.com/read/2010/02/19/132327/1302769/10/bagir-manan-di-turki-dan-israel-sanksi-pidana-gagal-total

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.